Novel Justeru Impian Di Jaring - Komsas Tingkatan 3

Novel Justeru Impian Di Jaring merupakan novel terpilih yang menjadi rujukan Komsas Tingkatan 3 yang mula digunakan pada tahun 2017. Novel ini adalah hasil karya Zaid Akhtar.

Novel Justeru Impian Di Jaring ini telah memenangi tempat KETIGA dalam Pertandingan Novel Remaja Hadiah Sastera Kumpulan Utusan (ExxonMobil) tahun 2002

Novel Justeru Impian Di Jaring

Tema Novel
Perjuangan seorang anak muda yang bernama Syahir yang ingin mencapai impiannya meskipun terpaksa menghadapi pelbagai cabaran dan dugaan.

Sinopsis

Berikut adalah sinopsis Novel Justeru Impian Di Jaring mengikut bab

BAB 1 - RANJAU MASIH BERLIKU.
Sesi latihan masih berbaki 15 minit, namun kompleks sukan semakin lengang. Syahir baru sahaja menghabiskan sesi wawancara bersama seorang wartawan bernama Azmie. Sejak mengenali Azmie hubungan mereka menjadi akrab. Selepas menghantar Azmie ke kereta Syahir segera menyertai rakan-rakannya yang lain untuk mendengar taklimat daripada Engku Aiman (lingkungan 40-an).

Dalam taklimatnya, Engku Aiman (ketua jurulatih) mengingatkan anak buahnya agar tidak mencampuradukkan hal peribadi ataupun publisiti semasa sesi latihan. Syahir terkesan dengan kata-kata tersebut.
 
Boon Lee bertanyakan sebab kelewatan Syahir dalam taklimat tersebut. Boon Lee memberitahu mereka perlu menyertai Terbuka Johor dan aspek pemilihan berdasarkan prestasi semasa dan bukannya ranking dunia. Wan Najhan mengiyakan kata-kata Boon Lee. Syahir merasakan perjalanannya masih banyak halangan. Syahir sempat meminta maaf kepada Engku Aiman atas kelewatannya dalam sesi taklimat pada petang itu. Namun Syahir menerima sindiran daripada Engku Aiman dan Syed Amiri.

Kosa kata
  • Berpuput – bertiup
  • bersipongang – bergaung, bergema

BAB 2 - TIDAK SEINDAH MIMPI.
Syahir (anak bongsu) terleka ketika makan sambil menonton televisyen bersama emak dan Kak Uda Syahrizah (pegawai perubatan UKM). Syahir jarang-jarang dapat menikmati masakan ibunya kerana tinggal menyewa bersama Wan Najhan dan Nik Shahnizam berhampiran kompleks sukan. Kak Udanya antara insan yang paling rapat dalam keluarganya dan menyokong kariernya.

Namun Kak Ngah Syamilah (akauntan di Johor) tidak menyokong penglibatannnya dalam sukan tersebut. Syahir perlu memenangi Terbuka Johor jika ingin ke perlawanan (Kejohanan Badminton Antarabangsa) di Jakarta. Emaknya risau Syahir menangguhkan pengajiannya di UPM Serdang hampir setahun dalam pengajian di Jabatan Sukan UPM. Syahir memohon doa kakaknya dan emaknya agar impiannya untuk mengharumkan nama negara.

Syahir tidak melupakan amanat arwah bapanya menjadi anak yang berijazah dan berilmu serta memelihara syariat Islam dalam bersukan. Ayahnya pernah menentang penglibatannya dalam bidang sukan semasa di sekolah menengah. Namun kejayaannya dalam akademik dan sukan telah memadamkan api kemarahan ayahnya. Arwah ayahnya meninggal dunia kerana barah prostat. Abang Long Syakir (pensyarah doktor falsafah) dan Abang Alang Syazali (tahun akhir Kulliyyah Syariah Universiti Mu'tah Jordan) banyak mengikut jejak langkah ayahnya (ustaz) dalam bidang agama.

Cikgu Kamaludin yang mengasah bakat Syahir semasa di sekolah menengah. Walaupun cemerlang dalam bidang akademik, Syahir pernah menolak tawaran ke sekolah berasrama penuh semata-mata kerana minatnya dalam sukan badminton.

Kosa kata
  • unggis - menggigit sedikit-sedikit
  • ghaflah - sl lupa

BAB 3 - AKU BUKAN USTAZ.
Syahir menghampiri Haji Marzuki (jurulatih & bekas jaguh kebangsaan) yang sedang memantau latihan Bernard. Keputusan mengejut Kelab Badminton Malaysia sering mengganggu fikirannya. Haji Marzuki seakan mengerti isi hati Syahir. Beliau menasihati agar Syahir bersabar dan menganggap mungkin ada hikmahnya.

Mengikut ranking rasmi badan dunia, Syahir, Bernard dan Kam Heng layak ke Jakarta. Namun perubahan drastik membenarkan negara memilih empat pemain terbaik sahaja menjadikan peluangnya samar-samar. Para pemain perlu bermain bermati-matian menentang sesama sendiri untuk melayakkan mendapat tempat dalam Kejohanan Badminton Antarabangsa di Jakarta.

Sebelum pulang Syahir dan Wan Najhan singgah makan tengah hari di Restoran 48 Jam. Mereka bertemu dengan Wan Najlah (adik Wan Najhan). Wan Najlah sering mengusik jika berada di sisi abangnya. Wan Najlah mengusik Syahir dengan meminta autograf Syahir kerana profil Syahir diterbitkan dalam Mingguan Riadah.

BAB 4 - MENEKA RESAH DI WAJAHMU.
Syahir bersantai di ruang tamu rumah sewanya. Wan Najhan dan Nik Shahnizam masih belum pulang kerana janji temu seusai latihan. Syahir sayu dan simpati menonton paparan berita uamat Islam yang ditindas di Palestin. Kemudian Syahir membaca artikel Mingguan Riadah tentang dirinya. Dalam wawancara tersebut Syahir diajukan beberapa soalan tentang penampilannya sewaktu bersukan.

Syahir pernah dituduh mencari publisiti kerana penampilannya yang menutup aurat dalam bersukan sejak di tingkatan 4. Latar belakang keluarganya mempengaruhi penampilannya dan dia tidak berniat mencetuskan kontroversiti. Pada mulunya dia mendapat kritikan namun lama kelamaan banyak pihak yang semakin mengerti tindakannya. Syahir teringat kembali pertemuaanya dengan Wan Najlah yang tiba-tiba menyepi tanpa sebab. Syahir berasa bersalah jika kata-katanya mengguris hati Wan Najlah.

Kosa kata
  • jendera - nyenyak tidur, lena

BAB 5 - AKU BUKAN SELEBRITI.
Syed Amiri memuji Syahir sebagai selebriti kerana artikel tentang dirinya dalam akhbar sukan tabloid itu tetapi Syahir kurang senang dengan gelaran tersebut. Kam Heng turut memuji Syahir. Syed Amiri ditinggalkan bersama Syahir. Syed Amiri mempersoalkan sama ada mereka layak ke kejohanan  Antarabangsa tersebut.

Mereka memulakan latihan dengan aktiviti memanaskan badan. Aktiviti diteruskan dengan latihan di bawah latihan jurulatih masing-masing. Bernard dan Syahir di bawah bimbingan Haji Marzuki. Haji Marzuki sempat memberitahu bahawa Syahir akan bertemu dengan Syed Amiri dalam kejohanan Terbuka Johor. Syahir kelihatan bimbang namun Haji Marzuki sering memberi motivasi kepadanya. Syed Amiri tidak asing lagi dengan Syahir kerana mereka telah bertemu dalam 14 kali perlawanan dan Syahir pernah memenangi 8 daripada 14 pertemuan tersebut.

Syahir telah mengenali Syed Amiri sejak awal remaja lagi. Syed Amiri setahun lebih tua daripadanya dan berasal dari Johor. Syahir pernah dibesarkan oleh datuknya di Segamat. Kemudian ibu bapanya mengambilnya dan Syahir dihantar ke sekolah berasrama di Selangor dan Syed Amiri adalah seniornya. Mereka dilatih di bawah bimbingan Cikgu Kamaludin sehingga diserap dalam skuad kebangsaan. Sejak dahulu lagi Syed Amiri tidak menyenanginya dan sering mengambil peluang menyakiti hatinya. Tetapi Syahir tetap bertahan kerana prinsipnya sukan wasilah memupuk semangat ukhwah.

Haji Marzuki sedar akan kelebihan anak buahnya. Syahir mahir dalam pukulan pancungnya namun harus diperbaiki lagi. Syahir dan Bernard tersenarai dalam senarai 15 pemain terbaik dunia sepanjang 15 bulan mereka mendapat latihan Haji Marzuki.

Kosa kata
  • jihat – [Ar] arah, pihak, sisi
  • terpelangah - ternganga, terlopong

BAB 6 - SEINDAH AKHLAK SEMANIS SENYUMAN.
Syahir mendapat panggilan daripada Wan Najlah. Namun kekangan masa latihan membataskan Syahir membalas panggilan Wan Najlah. Selepas tamat latihan, Syahir dan teman serumahnya pulang ke rumah sewa mereka (11 malam). Selepas membersihkan diri dan bersolat Syahir menonton Buletin Dunia.

Pada ketika itu Wan Najlah menghubunginya lagi. Syahir bertanyakan sekiranya Wan Najlah mempunyai masalah. Wan Najlah memohon maaf kerana bersikap emosional tempoh hari. Wan Najlah terkesan dengan kata-kata Syahir tempoh hari tetapi mengakui kebenaran kata-kata Syahir. Wan Najlah memuji kehebatan Syahir mempertahankan prinsipnya dalam berpakaian semasa bersukan. Wan Najlah menyatakan keinginannya bertudung namun gusar dengan pandangan orang lain. Namun Syahir memberi dorongan dengan memberikan contoh Ruqaya al-Ghasara dalam sukan olahraga 200 meter yang berasal dari Bahrain.

Kosa kata
  • terkesima - tercengang, termangu-mangu,

BAB 7 - HIDAYAH ITU MILIK ALLAH.
Tengah hari itu, Syahir Ramzi bertemu dengan Azmie (2 tahun lebih tua daripada Syahir). Mereka mula mengenali semasa Kejohanan Terbuka Kelantan setahun yang lalu. Ketika berda di pejabat Azmie, Wan Najhan menghubunginya dan memberitahu bahawa adiknya Wan Najlah sudah bertudung dan menutup aurat ketika sesi latihan. Perkara ini mengejutkan semua warga kompleks sukan tersebut. Wan Najhan menuduh Syahir mempengaruhi adiknya. Namun Syahir menafikan dan menganggap itu adalah hidayah dari-Nya.

Beberapa pelajar UITM meminta Syahir bergambar bersama mereka dan Ratna (Juara Akademik Impiana). Syahir seboleh-bolehnya mengelak untuk bergambar berdua-duaan.

BAB 8 - JANGAN ADA PILIH KASIH.
Sejak dua hari ini Engku Aiman sering mengkritik cara permainannya dengan kata-kata yang menyakitkan hatinya. Namun Syahir masih dapat bersabar. Rakan-rakannya juga menyedari sikap Engku Aiman terhadap Syahir. Engku Aiman sengaja memalukan dan melemahkan dirinya di hadapan Dr Asyraf (pengurus pasukan negara) dan semasa ketiadaan Haji Marzuki (uzur demam selesema). Engku Aiman sering memuji Syed Amiri menyebabkan hatinya bertambah sakit.

Syahir pulang ke rumah emaknya (Bandar Baru Bangi) untuk meluangkan masa bersama keluarga sebelum dia berangkat ke Johor Bahru. Seusai mendengar kuliah Ustaz Itqan Fathi, Syahir dan ibunya pergi ke pasar malam. Pada malam itu (10 malam) Syahir mendapati ibunya terlentang di atas katil dalam keadaan bertelekung. Hati Syahir bimbang kerana tubuh ibunya panas.

BAB 9 - HIJRAH NAJLAH.
Perjalanannya ke Johor Bahru tengah hari itu diselubungi kebimbangan terhadap ibunya yang uzur. Kak Uda meyakinkannya ibunya akan sembuh. Ibunya turut merestui pemergiannya. Haji Marzuki juga tidak dapat bersamanya kerana belum sembuh.

Kejohanan Terbuka Johor (Dewan Badminton Tanjung Puteri Utama) bermula selepas solat Jumaat. Syahir berjaya menewaskan pihak lawannya. Syahir dan rakannya terkejut dengan prestasi baik Syed Amiri. Syed Amiri turut mendapat sokongan penonton kerana Syed Amiri berasal dari Johor.

Syahir bangga dengan perubahan Wan Najlah ketika kejohanan tersebut. Dr Asyraf memanggilnya ketika Syahir ingin pulang ke hotel. Dr Asyraf menasihati supaya Syahir fokus kepada kariernya dan tidak mencari publisiti murahan sambil menunjukkan gambarnya bersama Ratna. Syahir terkejut kerana gambar tersebut telah diedit seseorang dan dimasukkan di dalam akhbar.

BAB 10 - SELAMAT TINGGAL JAKARTA.
Syahir menentang Syed Amiri, namun konsentrasinya terganggu dengan gosip liar dan keputusan berat sebelah semasa pertandingan. Walaupun Syahir cuba membantah tetapi pengadil pertandingan tetap dengan keputusannya yang berat sebelah. Kekecewaannya menjadikan permainannya bertambah hambar dan Syed Amiri akhirnya berjaya menewaskan Syahir. Oleh itu, Syed Amiri layak ke Jakarta manakala Syahir sebaliknya.

BAB 11 - TUHAN, BERIKAN AKU KESABARAN.
Semua pemain utama skuad kebangsaan layak ke Jakarta kecuali Syahir. Hal ini menjadikannya tidak selesa ketika menjalani latihan biasa di kompleks sukan tersebut. Walaupun sahabatnya memberi kata perangsang namun kekecewaan hatinya masih menebal dalam jiwanya. Kata-kata Syed Amiri sejurus memenangi kejohanan tersebut manambah sakit hatinya. Haji Marzuki berharap Syahir tidak patah semangat kerana kekalahan tersebut dan meminta Syahir bercuti untuk menenangkan fikiran.
   
Selepas latihan petang itu, Syahir terus pulang ke rumah emaknya dan pergi ke rumah Mak Usu (Seremban) bersama emak dan Kak Uda. Ketika berada di rumah Mak Usu Syahir menerima panggilan Haji Marzuki yang memberitahu rakannya, Gopinath terlibat dalam kemalangan.

BAB 12 - SABAR MASIH BERSISA.
Rancangannya untuk bersama keluarga Mak Usu ke selatan terpaksa dibatalkan kerana terpaksa pulang ke Kuala Lumpur setelah diarahkan oleh Haji Marzuki. Hanya Kak Uda dan emaknya sahaja yang pergi bersama Mak Usu menziarahi pusara datuk dan opahnya di Segamat. Mujur keluarganya memahami situasi yang dihadapinya.
   
Walaupun kehairanan kerana diminta pulang dan menjalani latihan seperti biasa, namun Syahir menurut kata jurulatihnya itu. Haji Marzuki akhirnya memberitahu bahawa dia berkeras dengan pihak atasan untuk menggantikan Gopinath dengan Syahir untuk kejohanan di Jakarta. Syahir bersyukur kerana masih berpeluang ke Jakarta.
 
Prestasi Syed Amiri semakin mendapat perhatian pihak media. Manakala Syahir sering mendapat kutukan Engku Aiman kerana kekalahan mereka tahun lalu. Namun Syahir cuba menjauhkan perasaan amarahnya supaya dia dapat memberi tumpuan untuk kejohanan pada tahun ini.

BAB 13 - PANGGILAN MENJELANG DINIHARI.
Hatinya cemas kerana mengetahui undian pencabar lawannya di Jakarta. Namun Haji Marzuki seolah-olah dapat membaca hatinya dan terus memberikan semangat dan nasihat kepadanya. Syahir mempunyai kekuatan untuk mempengaruhi lawannya mengikut rentak permainannya.

Namun Syahir mempunyai kelemahan kerana bermain mengikut mood dan sukar mengawal emosi. Syahir juga bertemu Dr Haikal (kaunselor untuk meningkatkan psikologi pemain) namun nasihat yang diterimanya tidak sehebat nasihat Haji Marzuki. Pada 10.15 malam itu, Syahir menerima panggilan daripada Kak Uda yang memberitahu emaknya pitam di rumah abang Long.

BAB 14 - ISTIKHARAH SEBELUM KEBERANGKATAN.
Syahir menerima banyak cabaran sebelum ke Jakarta. Emaknya terlantar di Hospital Universiti dan Syahir mendapat tentangan abang Long dan Kak Ngahnya untuk membenarkannya ke Jakarta. Selepas solat Istikharah Syahir menghubungi Kak Uda dan Kak Uda memaklumkan emaknya bertambah stabil.

Kak Uda turut menasihati Syahir supaya meneruskan niatnya ke Jakarta demi negara. Syahir menyiapkan pakaian untuk seminggu berada di Jakarta. Sebelum berangkat Syahir, Wan  Najhan dan Nik Shahnizam singgah ke hospital untuk mendapatkan restu emaknya. Walaupun emaknya tidak mampu berkata-kata namun Syahir seakan-akan mengerti restu emaknya untuk berjuang demi negara.

BAB 15 - SEHANGAT JAKARTA.
Walaupun sudah kali keempat bertanding di Indonesia tetapi perasaan gemuruh masih terbit dalam dirinya. Dalam masa yang sama ingatan terhadap emaknya yang menghidap penyakit angin akmar tidak hilang daripada ingatannya. Sehari sebelum kejohanan bermula para pemain dibenarkan berlatih di Istora Senayan (Gelora Bung Karno).

Syahir diletakkan sebagai pilihan ke-12. Syahir berjaya menentang lawannya dalam setiap perlawanan bertemu Korea Selatan, China dan Indonesia. Akhirnya dia, Kam Heng, Syed Amiri dan pasangan beregu Wan Najhan-Boon Lee berjaya ke suku akhir. Semasa di Jakarta Syahir tidak lupa bertanyakan khabar emaknya dan Syahir berdoa kepada Tuhan agar diberikan kekuatan fizikal, mental, iman dan kesembuhan emaknya.

BAB 16 - SEJARAH BAKAL TERCIPTA
Setelah lima hari berlalu, Syahir berjaya ke peringkat penentuan juara lelaki perseorangan. Syed Amiri yang dicanang sebagai juara akhirnya tewas di peringkat separuh akhir. Laluan Syahir bertambah mudah setelah menang menentang pemain dari China, lawan seterusnya cedera selepas 5 minit perlawanan  dan menarik diri. Akhirnya Syahir bakal bertemu lawan dari Indonesia, Andri Minarwan (26 tahun). Khabar emaknya bertambah sihat melegakan hati Syahir. Wan Najlah turut memberikan kata-kata semangat kepadanya. Kata-kata temannya itu melekat dalam ingatannya.
   
Haji Marzuki tiba-tiba memanggilnya ketika pegawai lain menyaksikan perlawanan akhir kategori wanita. Haji Marzuki ingin memberitahu sesuatu perkara sebelum Syahir menentang Andri Minarwan. Haji Marzuki memaklumkan bahawa dia berjanji akan meletak jawatan sekiranya Syahir gagal menjadi juara pada malam itu. Syahir terharu dengan kepercayaan dan keyakinan jurulatihnya terhadap dirinya itu.

BAB 17 - TIDAK PERNAH MENYERAH.
8.20 malam, perlawanan bermula. Mulutnya tidak henti-henti berzikir untuk mengurangkan rasa gemuruh. Andri memulakan servis pertama. Pemain tangan kanan ini bijak mengawal gelanggang dan mendahului mata perlawanan. Namun Syahir menukar corak permainannya dan berjaya memenangi set pertama. Set kedua berlalu namun berlaku ketidakadilan pengadil gelanggang. Dalam masa yang sama Syahir mengalami sakit di bahagian abdomennya. Syahir tetap meneruskan perlawanan.

Dia sering mengingati nasihat jurulatihnya supaya bersabar dan tidak mengikut emosi seperti yang berlaku di Johor Bahru. Akhirnya Syahir berjaya menentang pemain Indonesia itu dan dinobatkan sebagai juara kategori lelaki. Semasa sesi penyampaian pingat Syahir tidak dapat menahan kesakitannya dan rebah di atas podium tersebut.

EPILOG
Syahir terpaksa menjalani pembedahan Apendisitis dan terlantar di hospital Jakarta bebeapa hari. Selepas itu, dia pulang ke Malaysia. Syahir bersyukur kerana diberi nikmat untuk hidup lagi. Ketika tiba di hospital Universiti, keluarganya telah menunggunya. Syahir terus memeluk emaknya dan memberikan pingat kemenangan kepada emaknya. Abang Long menyatakan rasa bangganya kepada adik bongsunya itu. Syahir berharap selepas ini dia berjaya ke Sukan Olimpik pula.

Sumber: http://cuit-cuitbahasa.blogspot.my/2017/01/novel-justeru-impian-di-jaring.html

Komsas Tingkatan 3

Novel Justeru Impian Di Jaring merupakan satu daripada empat buah buku yang terpilih sebagai rujukan Komsas Tingkatan 3 tahun 2017 hingga 2021 mengikut zon.

Berikut adalah Novel Komsas Tingkatan 3 untuk rujukan Tema, Sinopsis Keseluruhan dan Setiap Bab, Watak & Perwatakan, Persoalan, Plot, Latar Tempat, Latar Masa, Latar Masyarakat, Nilai, Pengajaran
1 Komentar untuk "Novel Justeru Impian Di Jaring - Komsas Tingkatan 3"

Memang berguna untuk murid tingkatan 3 yang mengambil pt3....

Coretan anda amat-amat dihargai. Terima kasih bersama 'BMBlogr - “Jazakumullah Khairan Katsiran Wa Jazakumullah Ahsanal Jaza”

 
Copyright © 2015 BMBlogr - All Rights Reserved